Kamis, 10 Juli 2014

Si Manis Stevia

Sudah lama sekali pengen nanam tanaman ini, akhirnya dapat juga. Kenapa saya ingin sekali menanam stevia? Bapak saya sudah belasan tahun mengidap diabetes. Selama ini menggunakan aspartame sebagai pengganti gula. Banyak sekali informasi di luar sana tentang bahaya aspartame, kasian juga bapak kalau dikasih aspartame terus, pengen ganti sama yang alami.

Akhirnya setelah google sana sini, nemu deh tentang tanaman stevia ini, banyak sekali digunakan sebagai pemanis di Jepang, bahkan sebelum populer seperti sekarang. Lucunya lagi ternyata ditanam di negara kita dan banyak diimpor ke Jepang sana.

Tingkat kemanisan tanaman kering sekitar 40 kali kemanisan gula dan berkalori rendah setelah diekstrak berbentuk bubuk putih biasanya bisa sampai 200-500 kali kemanisan gula. Kalau ekstrak sih di toko banyak, dan biasanya di kasih bahan lain, lebih suka yang alami saja toh buat konsumsi sendiri. 

Akhirnya dapat juga tanamannya, setelah proses adaptasi beberapa minggu, akhirnya bisa memanfaatkan daunnya. Seperti inilah penampakan daunnya, katanya rasanya lebih prima kalau dipetik sebelum berbunga.


Tanaman ini bahagia kalau tanahnya agak longgar jadi banyakin sekam soalnya pertumbuhan akarnya lama banget kalau tanahnya padat.


Lumayanlah sekarang sudah bisa petik stevia gratis, aman tanpa proses pemurnian dengan bahan tambahan yang tidak aman. Bunga juga sudah mulai bermunculan saya biarkan beberapa biar jadi benih. Walaupun banyak yang bilang susah banget numbuhin stevia dari benih. Siapa tahu hoki bisa numbuh :)


Saya kalau lagi buru-buru biasanya langsung direbus sama air panasnya. Kalau cuaca lagi panas dan setok daun stevia cukup banyak saya keringkan. Cukup cuci bersih terus keringkan lalu masukin ke blender bumbu (mill) jadi deh :). Nanti Update lagi deh kalau bunganya sudah jadi penasaran pengen nyobain nyemai. 

8 komentar:

  1. Aaa...mbak, dapet darimana bibitnya? saya nyari2 yg jualan onlen susah banget. Katanya di daerah Karanganyar, Solo, banyak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nila dikasih sama Alief, yang rumpun besar itu dapet dari om Widhi kalau gak salah daerah sana, lupa yang nerima paket bokap, begitu balik udah rapi di pot :)

      Hapus
  2. Waa...masih aktif di forum tanaman yah, saya dah lama banget vakum, :'(
    Kebun pun tinggal seadanya sekarang, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Telat banget ini balesannya yah, ketahuan kan seaktif apa di sana. Blog sendiri aja jarang ditengok apalagi muncul di sana...jarang banget. Lebih sering di grup di FB

      Hapus
  3. trimakasih infonya gan....
    ...
    sangat menarik dan bermanfaat...
    mantap..

    BalasHapus
  4. gimna ya cara penanaman dan cara perawatan tomanya biar hasilnya secantik yang di blog ni bos..?
    mantap dah infonya gan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya tidak ada yang istimewa, pakai media tanam yang bagus (dalam artian ada kompos atau pupuk kandang), rajin siram dan beri pupuk. Sering di cek apakah ada penyakit, buat daun yang sakit.

      Hapus

Selamat datang di Tomat Cherry....
Silakan kirimkan komentar jika ada yang mau dibagikan atau ditanyakan, tapi maaf jika balasannya agak lama karena saya sedang sibuk sekali. Semua komentar akan dimoderasi untuk mencegah spam.

Terima Kasih